AIR MATA MEMADAMKAN LILIN - UTER BIRU

Header Ads

test

AIR MATA MEMADAMKAN LILIN


Kisah ini tentang seorang ayah yang kehilangan putranya dan tidak bisa membayangkan hidup tanpa dirinya. 

Dia menderita dan tidak bisa percaya putranya telah pergi. Dia menangis siang malam, merindukan puteranya. 

Dia tidak bisa tidur. Tetapi suatu malam seorang pria tua datang dalam mimpi dan mengatakan, “Cukup !!! Cukuplah menangismu !!!" 

Sang ayah mengatakan kepadanya, "Aku tidak bisa berhenti, aku tidak akan pernah melihatnya lagi!"

 Pria tua itu berkata, "Apakah kamu ingin melihatnya?" Sang ayah berkata "Ya tentu saja" lelaki tua itu membawanya ke gerbang surga di mana ia melihat banyak anak kecil, sangat bahagia dan lugu.

 Anak-anak itu membawa lilin bernyala ke gerbang surga, tersenyum, tertawa... sangat indah. Sang ayah bertanya, “Di mana putraku? 

Siapa anak-anak ini? " Orang tua itu berkata, “ini adalah anak-anak yang dipanggil pulang lebih awal, mereka tidak bersalah dan dicintai dan mereka langsung pergi ke surga, sangat bahagia.” Tanya ayah anak yang meninggal: “Di mana anakku? Dimana dia? 

Kenapa dia tidak bersama anak-anak ini?" Orang tua itu berkata "Datang ke sini", sambil menuntunnya ke sisi gerbang surga. 

Seorang anak lelaki kecil dengan senyum yang indah berdiri di sana menyaksikan semua anak masuk Surga. 

Dia berdiri di sana dengan lilin yang tidak dinyalakan (lilinnya tidak bernyala). Ayahnya mencengkeramnya dan memeluknya, dan bocah itu mencium pipi ayahnya dan mengatakan bahwa dia merindukannya. 

Sang ayah berkata, “Mengapa lilinmu tidak menyala seperti anak-anak lain? Kenapa kamu menunggu saja di gerbang? ” 

Bocah itu berkata, “Aku terus menyalakannya, Ayah, tetapi air matamu memadamkannya. Saya melihat Ayah sangat sedih dan saya terikat dengan perasaanmu itu, jadi saya menunggu di sini sampai Ayah baik-baik saja. 

Ayahnya meledak menangis untuk terakhir kalinya, ia berkata kepada putranya, "Nyalakan lilinmu dan pergi, aku akan baik-baik saja, dan saya tahu kau juga akan baik-baik saja." 

Jangan menangis terlalu lama untuk berpulangnya seseorang yang Anda cintai: apakah itu putra, putri, suami, ibu atau ayah !!! 

Biarkanlah mereka beristirahat dalam damai, jangan menyiksa hidupmu, karena mereka tidak akan kembali, percayalah bahwa kamu akan bersama lagi, dan bahwa Pencipta membuat rumah yang indah untuk semua orang yang kita cintai yang telah meninggalkan dunia. AMIN !!! 

Oleh: Tania Loata Tangi Tongia


No comments